11.12.09

Kekelip mengejar pasangan

Melayang sang kelip-kelip mencari punca
Melintas laju depan beranda
Membiarkan aku tanpa petanda
Sesekali sang kelip-kelip terbang rendah
Merapati tikar wasiat lusuh yang berbau
Tetapi tidaklah sang kelip-kelip menunjuk rasa
Seperti ingin mendarat walau seketika.

Sang kelip-kelip terbang sayu
Sesayu selembut nyamannya bayu
Tidak sedikit pun menghiraukan aku
Kekadang perlahan kekadang laju
Aku yang tidak tahu menahu
Cuma mampu melihat dan sebaiknya tidak mengganggu.

Kalut dan resah sang kelip-kelip kini
Punca dicari tidak terjumpai
Navigasi penerbangan tidak seindah tadi
Sekejap ke kanan sekejap ke kiri
Aku sempat mengelak luruan sang kelip-kelip
Terlihat titisan airmata sang kelip-kelip di pipi.

Aku menyusun ayat di kepala
Sang kelip-kelip masih tidak tentu hala
Menggagahkan diri untuk bertanya
Apa punca yang ingin dijumpa
Sang kelip-kelip terbang seperti histeria
Dijawabnya dengan teresak , cahaya
Cahaya bagaimana , aku bersuara spontan
Cahaya bulan.

Sang kelip-kelip melayang senyap
Meninggalkan aku di beranda usang
Aku cuma menggeleng dengan sedikit keluhan
Mana ada cahaya bulan ketika tengahari buta
Doaku pada sang kelip-kelip yang punya cita-cita
Agar sabar menunggu kerana
Jika jodoh tidak akan kemana.

4 ulasan:

sarahunny berkata...

heh. kenapa blog sebelah lagi private.. ciss..

R.K berkata...

mana ada private.. gua da delete la

sarahunny berkata...

cis.. ni tak nak kawan dengan ko ni

R.K berkata...

ai.. sebab tu pun xnak kawan da ?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...